HIPNOTIS UNTUK ANAK


Bagaimana menghipnosis anak?

Selamat Hari Ibu,
asih dalam rangka hari ibu, setiap orangtua
pasti menginginkan anak yang baik, dalam
segala hal tentunya. Tersebutlah seorang ibu
(biar mirip dongeng-dongeng…he.he.he.) datang dan
bertanya, “Gimana cara hipnotis anak saya?” Saya pun
menjawab,”Kenapa pake hipnosis? Apa yang membuat
ibu berpikir hipnosis bisa dilakukan untuk anak ibu?”
Memangnya apa yang ibu ketahui tentang hipnosis?
Ia rupanya sering menonton acara televisi, yang memang
sangat fantastis dan heboh, dimulailah ketertarikannya
untuk mengetahui bagaimana meng-hipnosis anaknya.
“Lho! Ibu mau menghipnosis anak untuk main-main?” Saya lanjut bertanya.
“Bukan, saya ingin anak saya menjadi anak yang sesuai harapan saya.”
Waduh makin repot nih saya, karena saya harus mengetahui apakah harapannya sesuai
dengan harapan si anak. Karena, sahabat, jika harapan yang dipaksakan harus dilakukan
oleh si anak, itu sama saja “menyiksa” anak dan saya pernah melihat beberapa orang tua
yang memaksakan harapannya. Anaknya memang penurut namun setelah dewasa ia tidak
tahu “siapa dirinya”. Intinya rumus dalam berhubungan interpersonal yang saya
ketahui…”Menjadi lebih baik dari Mencari”.
Maksudnya dari pada mencari suami/istri yang tepat akan banyak menemukan hal-hal
yang tidak sesuai dengan harapan, dan saat ini beberapa orang yang saya kenal belum
memiliki pasangan, padahal mereka menganggap mereka sudah agak kelewat usia untuk
tetap “sendiri”. Orangtua yang memaksakan harapannya juga sering kali menghadapi
konflik yang seharusnya tidak ada, makanya sebuah buku menasihati Don’t sweat the
small stuff. Mudah-mudahan Anda, sahabat, bukan termasuk yang disulitkan dengan
harapan-harapan yang “tidak seharusnya.
Bukan mendapatkan Istri yang baik tetapi bagaimana MENJADI suami yang baik.
Bukan mendapatkan Anak yang baik tetapi bagaimana MENJADI orangtua yang baik.
“Lho Ndrie, dalam konteks memilih suami atau istri bukannya memang harus memilih?”
Tanyanya lagi.
“Betul Bu!, dan saya kira kita pun harus cerdas dalam pilihan tersebut. Saya sepakat
dengan beberapa orang yang mengatakan pasangan yang sesuai dengan norma agama
sudah lah cukup dan selanjutnya tinggal bagaimana kita menjadi pasangan yang baik.”
M
Saya yakin norma agama sudah mengandung segala kebaikan yang diinginkan.
Setelah penjelasan yang cukup panjang walaupun saya tetap belum mendapatkan apakah
yang ia harapkan baik untuk anaknya atau tidak, saya tetap sharing pengalaman saya.
Yang pertama hipnosis pada anak dapat dilakukan pada kondisi REM, Rapid Eye
Movement dan yang kedua dengan menggunakan kalimat-kalimat Attribusi, walaupun
tentu masih banyak teknik lainnya.
Sepengetahuan saya, setiap anak sampai dengan usia 7 (tujuh) tahun, hari-harinya
dipenuhi kondisi Hypnotic Trance yaitu kondisi-kondisi yang sangat baik untuk diberikan
sugesti dan untuk mencapai hasil yang lebih baik kondisi REM diperlukan.
Apa itu REM?
etika seorang anak sedang tidur dan bola matanya bergerak secara cepat, itulah
yang disebut tidur REM. Dipercaya kondisi tersebut adalah kondisi tidur dengan
mimpi dan pada saat itu gelombang otak anak ada pada level Theta. Untuk
mengingatkan kembali, paling tidak ada 4 (empat) macam gelombang otak pada manusia.
Beta-gelombang otak ini jika


diukur menggunakan EEG
(Electro Encephalograph)
memiliki frekuensi 13 – 30 Herzt
(Hz). Gelombang Otak ini terjadi
pada saat kita dalam kondisi
terjaga penuh. Aktifitas yang
memerlukan analisa dan logika.
Kondisi ini sangat kecil
kemungkinan untuk menerima
sugesti dari luar dirinya.
Alpha-memiliki frekuensi 8-13
Hz. Hal ini terjadi ketika kondis
kita sedang relaks, berdoa,
membaca buku/novel,
mendengarkan musik, melukis, menonton acara favorit, dan lainnya yang memerlukan
fokus namun tetap santai. Kondisi ini adalah saat seseorang dalam kondisi hipnotik
ringan. Kondisi ini dapat digunakan untuk memotivasi anak. Yang perlu diingat bagi para
orang tua adalah, kata-kata harus disusun sedemikian rupa sehingga durasi motivasi dapat
digunakan secara optimal. Rumusnya adalah Umur Otak = Lamanya konsentrasi anak.
Jika anak berusia 6 tahun, maka nasihat atau motivasi diberikan tidak lebih dari 6 menit.
Karena lebih dari itu, tak jarang konsentrasinya terpecah sehingga tidak lagi menjadi
fokus kepada nasihat atau sugesti yang diberikan.
K
Theta-dengan frekuensi 4-8 Hz, merupakan kondisi hipnosis yang lebih dalam dibanding
Alpha. Hal ini baik untuk memberikan sugesti untuk permasalahan yang lebih kompleks
dari hanya sekedar yang dapat dilakukan dalam kondisi Alpha. Kondisi Theta ditandai
dengan REM.
Delta- kondisi ini adalah pada saat seseorang tertidur pulas tanpa mimpi. Kondisi ini
sugesti tidak dapat diterima oleh subjek, karena memang ia tidak mendengar apapun.
Frekuansi Delta sekitar 0.5-4 Hz.
Di lain waktu, seorang teman diskusi bercerita bagaimana pemberian sugesti bekerja
dengan baik pada anaknya. Teman saya ini awalnya ragu dan setelah diyakinkan bahwa
hipnosis pada anak bisa dilakukan, ia pun melakukannya dan berhasil.
Ceritanya begini, sepulang dari kantor ia mendapati anaknya sedang tidur dan dikabari
bahwa anaknya menderita flu dan pilek. Teringat hasil diskusi bahwa anak bisa disugesti
pada saat tidur REM, dia pun melakukannya, dimulailah sugestinya seperti ini;
“Buyung (sambil mengusap-usap kepala si Buyung, 2 tahun, yang sedang tidur). Mama
tadi dikantor dapet telpon, katanya kamu sakit ya? Mama sayang kamu dan mama
pingi…n kamu cepet sembuh! Mana bagian yang sakit? (kemudian sang mama
menyentuh hidungnya) Yang ini ya, yang sakit? Yuk kita ngomong sama hidungnya
ya…Hidung Buyung…Maaf ya..hari ini kamu pilek, tapi tolong bantu Buyung ya, kamu
pasti juga sayang sama Buyung kan? Besok kamu sembuh ya…”
Teman saya ini memberikan sugesti tersebut malam hari ketika si Buyung telah tidur.
Dan keesokan paginya sebelum ia berangkat ke kantor. Yang menarik adalah, anak yang
berumur 2 tahun tetap dapat mendengarkan semua yang terjadi disekitarnya walaupun ia
terlihat tertidur.
Siangnya ia menelpon ke rumah dan orang rumahnya menginformasikan bahwa anaknya
sudah tidak lagi pilek. Itu kali pertamanya dan ia belum seratus persen yakin, ia mengira
mungkin masih ada faktor kebetulan. Kesempatan keduakalinya ketika anaknya terserang
gangguan kesehatan yang sama, ia ulang sugestinya dan kembali berhasil. Ia senang
sekali dan percaya kekuatan sugesti untuk penyembuhan.
Tentu saya pun ikut senang karena hasil diskusi yang pernah kami lakukan ia jalankan
dan berhasil, namun tetap saja saya me-wanti-wanti bahwa fungsi dari sugesti adalah
memotivasi dari dalam diri agar cepat sembuh, dan sugesti tidak pernah dimaksudkan
untuk menggantikan obat. Banyak hal dimana sugesti harus tetap disertai terapi medis,
misalnya pada penyembuhan kanker, seorang klien disugesti agar dapat menjalani hariharinya
dengan tetap penuh semangat, khususnya untuk kesembuhannya, namun jika
tidak disertai dengan terapi medis, ia terus semangat namun penyakitnya pun tetap terus
menggerogoti tubuhnya.
Kasus lainnya masih dengan teknik yang sama, yaitu menunggu sampai anak berada pada
kondisi tidur REM, Istri saya menggunakannya untuk mengulang kembali persiapan dan
latihan lomba mengaji anak saya. Setelah beberapa kali latihan, anak saya masih
mengalami beberapa kesalahan dan disaat ia tidur REM istri saya membisikan di telinga
anak saya hapalan-hapalan yang tadi telah dipelajari. Hasilnya? Bagus, anak saya dapat
melafalkan bacaan yang sebelumnya masih menjadi kesalahan sebelumnya pada saat
latihan tadi dan ia menjadi juara pertama dalam lomba menghapal surat-surat Juz amma
dalam rangka menyambut tahun baru Hijriah 1431 lalu.
Hipnosis anak dengan Kalimat Atribusi
aat kelas 3 (tiga) Sekolah Dasar, masih jelas dalam ingatan saya disaat santai
dirumah, saya membaca kata ‘Netherland’ dan melafalkannya dengan keras. Tanpa
saya ketahui ternyata ibu saya mendengar kata tersebut dan mengatakan,
“Pelafalan kamu bagus Ndrie, kalau kamu menekuni bahasa Inggris, pasti bahasa
Inggris kamu bagus.”.
Kalimat itu tersimpan tetapi baru saya sadari bahwa kalimat itu yang telah membuat saya
menjadi guru bahasa Inggris dan saya benar-benar menekuni bahasa Inggris selama 7
(tujuh) tahun. Walaupun saat ini tidak lagi mengajar bahasa Inggris tetapi mengajar
bahasa Asuransi (he.he.) tetapi saya menyadari kekuatan kalimat tersebut.
Kalimat tersebut yang dinamakan Atribusi (Attribution). Yaitu melekatkan sifat-sifat
kepada seseorang dengan kalimat. Atribusi ini disadari atau tidak sering kita terima dan
dengan sengaja atau tidak kita juga sering memberikannya pada orang lain. Contoh
atribusi yang sering kita terima atau beri diantaranya;
“Kamu memang anak yang pintar, senang belajar dan selalu mendapat juara kelas.”
“Dasar anak bodoh, belajar sampai kapan pun tidak pernah akan bisa mendapat juara.”
“Kamu selalu saja tidak teliti dalam bekerja, kamu memang anak yang ceroboh.”
“Nak, Kamu selalu bisa mengatasi masalah, memang kita hari ini hidup dalam
kekurangan, tetapi kemampuanmu menghadapi masalah akan membawamu keluar dair
kemiskinan.”
“Sudahlah Bejo…,Bapakmu ini miskin, Kakekmu juga miskin, Buyutmu apalagi, kamu itu
Balung Kere (Tulang Miskin/Bakat Miskin).”
Itulah beberapa kalimat atribusi yang sering terdengar, dan masih banyak lagi yang kita
terima atau kita beri. Kalimat-kalimat itu benar-benar kuat mempengaruhi dan menjadi
label diri kita dan sangat mungkin mengantarkan kita kepada kesuksesan atau
keterpurukan bergantung apakah atribusinya Positif atau Negatif.
Sekarang tenang sejenak, dan mundurkan waktu Anda. Sadari, kalimat atribusi positif
atau negatif yang mendominasi dalam pikiran Anda? Kapan Anda mendapatkannya?
Siapa yang memberikannya?
S
Kalimat atribusi yang diberikan oleh figur otoritas, misal Orangtua khususnya Ibu dan
Guru, akan sangat mempengaruhi hidup kita. Hal ini semakin kuat jika kita menerimanya
pada usia dibawa 7 tahun.
Contoh kasus ‘Balung Kere’ sering saya dengar. Seseorang datang kepada seorang
hipnoterapis dan mengeluhkan kenapa walaupun ia bekerja keras dan saat ini sebetulnya
penghasilannya lumayan jika dibanding teman-temannya, tetapi sampai saat ini hidupnya
tetap saja kekurangan secara ekonomi. Setelah menjalani regresi usia, ternyata ia ingat
ayahnya memberikan atribusi negatif ‘balung kere’ kepadanya. Dan dia yakini bekerja
sekeras apapun ia tetap tidak punya tabungan dan uangnya habis untuk hal-hal yang tidak
penting.
Jika Anda seorang yang menjadi figur otoritas dalam keluarga atau ruang kelas, Atribusi
apa yang akan anda berikan pada anak-anak Anda, Positif atau Negatif?
Jika Anda yang menjadi anak-anak tersebut, atribusi apa yang ingi Anda dapatkan, Positf
atau Negatif?
Ndrie, bagaimana jika saya telah menerima atribusi negatif pada saat saya masih kecil,
apakah saya bisa mengubahnya?
Bisa! Anda akan dibawa kemasa lalu dengan teknik regresi usia dan mengubahnya
dengan teknik tertentu.
Maka mulai sekarang! Berikan Atribusi Positif pada anak-anak kita dan ini akan
menghipnosis mereka.
Selamat Hari Ibu!
HYPNO-PARENTING
With Andrie Setiawan
Andrie Setiawan
Certified Hypnotist
Certified Hypnotherapist
Certified Instructor
Indonesian Board of Hypnotherapy
http://www.ibhcenter.org/id/anggota/6159
http://www.andriesetiawan.multiply.com
http://www.andrie-setiawan.blogspot.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s